Pemprov Maluku Gelar Operasi Pasar, 5 Titik Jadi Sasaran Operasi

  • Share

MALUKU,Medgo.ID,- Pemerintah Provinsi Maluku, menggelar operasi pasar untuk menjual sejumlah kebutuhan bahan pokok (Bapok).

Operasi pasar digelar untuk menindaklanjuti instruksi Gubernur Maluku, Irjen Pol (Purn) Drs Murad Ismail, menekan Inflasi yang tinggi di daerah ini.

Ini setelah Tim Gubernur Percepatan Pembangunan (TGPP) menggandeng sejumlah Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait di lingkup Pemprov Maluku dan sejumlah distributor, menggelar operasi pasar di 5 titik, Selasa (6/9/2022).

Operasi pasar dengan menjual sejumlah kebutuhan Bapok dibawah harga, yakni minyak goreng, gula pasir, Kangkung, Cabe kepiting, telur, beras premium dan Medium, Bawang Merah, serta ikan Cakalang di 5 titik, yakni depan Bank Mandri Pasar Mardika, Pasar Batu Merah, Pasar Passo, Wayame dan Gudang Arang.

Data resmi dari Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Maluku menyebutkan untuk lokasi Pasar Mardika depan Bank Mandiri , Pasar Batumerah, Pasar Passo, Pasar Wayame dan Pasar Gudang Arang menyediakan komoditi yang dijual berupa Minyak Goreng sebanyak 25 karton dengan harga per liter Rp. 13.000,- dengan distriburtor PT. Trisamudra, Gula Pasir per Kilo dengan harga Rp. 13.500,-, Beras Premium per kilo dijual dengan harga Rp. 11.000,- dengan distributor PT. Perum Bulog Divre, Telur per butir dijual dengan harga Rp. 1.900, Beras Medium per kilo dijual dengan harga Rp. 10.000, Bawang dijual dengan harga per kilo Rp. 23.000 yang disediakan oleh distributor CV. Gema Rejeki dan Telur juga disediakan oleh distributor PT. Mitra Aneka Niaga.

Lihat juga :  Masyarakat Jangan Panik, Kapolda Maluku Sebut Minyak Goreng Aman

Tampak warga berbondong-bondong menyerbu membeli Bapok yang dijual murah di gerai Dinas Pertanian, Dinas Tanaman Pangan serta sejumlah gerai distributor dalam operasi pasar di 5 titik.”Harga Bapok yang dijual sangat murah. Sangat membantu karena harga murah. Sebab harga sejumlah Bapok hanganya sangat tinggi. Kita berharap operasi pasar terus digelar agar harga terjangkau,”harap, Maya, Beti Pariama, dua ibu rumah tangga, usai membeli Beras, Telur, Kangkung, dan Ikan Cakalang.

Ketua TGPP, Hadi mengatakan, pihaknya menggelar operasi pasar sesuai instruksi Gubernur Maluku, Murad Ismail, kendalikan Inflasi dengan gelar operasi pasar.”Operasi pasar digelar untuk menekan sejumlah kebutuhan yang sangat tinggi. Nah, ini yang ikut berkontribusi menaikan Inflasi. Ini langkah-langkah cepat yang komprehensif tekan harga kebutuhan di Kota Ambon secara khusus dan di Maluku secara umum,”kata Basalamah.

Lihat juga :  Presiden Jokowi Tiba di Kepulauan Tanimbar Maluku

Dia mengaku, operasi pasar mulai digelar Selasa hari ini, hingga Selasa (13/9/2022) mendatang.” Operasi pasar ini dilakukan 1 minggu kedepan.

Kita akan evaluasi oleh tim Inflasi Maluku dan Kota Ambon. Dampak operasi pasar dilakukan hari ini. Kita juga berencana gelar operasi pasar terus menerus agar jaga pasokan dan harga bahan pokok khusus di pasar tradisional.

Ini bukti keberpihakan kita kepada masyatakat, sebagaimana arahan bapak Gubernur untuk gelar operasi pasar tekan Inflasi,”paparnya.

Penjabat Walikota Ambon, Bodewin Wattimena mengatakan, pihaknya memberikan apresiasi kepada Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) Maluku, gelar operasi pasar kendalikan Inflasi.” Di Kota Ambon, sesuai data dibulan Agustus 2022 tingkat inflasi tinggi dan melebihi tingkat Inflasi rata-rata nasional.

“Dan yang paling penting bagaimana kita berusaha lakukan intervensi pemerintah kendalikan laju inflasi. Jadi kita apresiasi,”kata Wattimena.

Lihat juga :  Ini Pesan Gubenur Maluku Saat Resmikan Galeri, Cafe Dan Mini Outlet Dekanasda

Dia mengaku, tugas dan kewenangan Kota Ambon, yakni berkoordinasi denggan TPID Maluku, tekan Inflasi di Kota Ambon dan Maluku. ” Kota Tual dan Ambon, biasanya sumbang Inflasi. Memang ada kebutuhan pokok naik drastis. Suplai kurang masuk di Kota Ambon. Juga ada gagal panen. Ini yang pengaruhi tingkat Inflasi,”papar Wattimena yang juga Sekreraris DPRD Provinsi Maluku.

Dia mengakui, operasi pasar yang digelar Pemprov Maluku, sebagai wujud komitmen lakukan langkah-langkah untuk tekan Inflasi di Kota Ambon.”Terima kasih kepada para Distributor yang telah membantu gelar operasi pasar 1 minggu kedepan agar tekan Inflasi,”harapnya.

Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Maluku, Bakti Artanta mengaku, operasi pasar digelar sesuai arahan Presiden Joko Widodo soal tingginya Inflasi, sinergitas TPID pusat, Maluku, dan kota Ambon.

“Kita berharap operasi pasar terus didigelar agar jaga menjaga stabilitas dan dapat mengendalikan harga kebutuhan pokok karena Ini bagian dari sinergitas kita jaga pasokan di pasar,” tambah Artanta.(ernes)

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.